Partner of FM World Whatspp : 081261775397
Pembayaran dengan Transfer BCA, Mandiri

Amerika Serikat siap berunding langsung dengan Taliban di Afghanistan

Kandahar, Afghanistan (ANTARA News) – Amerika Serikat siap bergabung dalam perundingan langsung dengan kelompok bersenjata Taliban untuk mengakhiri perang yang telah berlansung selama 17 tahun di Afghanistan, kata salah satu pejabat militer asal Washington, Jenderal John Nicholson, pada Senin.

Komentar tersebut disampaikan di tengah semakin intensifnya upaya diplomatik menyusul gencatan senjata pada liburan Idul Fitri lalu di mana para gerilyawan Taliban memasuki kota-kota Afghanistan dengan bebas tanpa senjata.

Nicholson, yang kini mengepalai misi NATO di Afghanistan, mengatakan, mereka mengakui gencatan senjata itu punya peran besar dalam upaya perdamaian.

“Menteri luar negeri kami, Mike Pompeo, mengatakan bahwa kami siap berunding dengan Taliban dan mendiskusikan peran pasukan internasional (di Afghanistan yang dituntut untuk segera keluar dari negara tersebut),” kata Nicholson.

“Kami berharap mereka juga menyadari hal ini karena bisa membantu proses perdamaian maju selangkah,” kata dia.

Sebelumnya, surat kabar New York Times melaporkan, pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, sudah meminta kepada para diplomatnya untuk mengupayakan perundingan langsung dengan Taliban.

Juru bicara kantor urusan politik Taliban di Qatar, Sohail Shahin, mengatakan bahwa dirinya masih menunggu konfirmasi dari Washington, namun menyambut baik pendekatan baru mereka.

“Ini adalah hal yang kami inginkan dan kami tunggu-tunggu, untuk duduk dengan Amerika Serikat secara langsung dan merundingkan penarikan pasukan asing dari Afghanistan,” kata Shahin.

Shahin mengatakan bahwa sebagai langkah pertama, dia berharap PBB akan menghapus nama-nama pemimpin Taliban dari daftar hitam. Dia juga mengatakan bahwa kehadiran pasukan internasional di negaranya adalah persoalan utama dan mengaku siap mendengarkan keluhan Amerika Serikat.

Sementara itu sejumlah pejabat Amerika Serikat mengatakan, Trump semakin tidak sabar atas situasi di Afghanistan, di mana Taliban menguasai banyak wilayah meski Washington sudah menerapkan strategi militer baru yang lebih agresif.

Selama ini Taliban selalu menolak berunding dengan pemerintahan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, karena dinilai tidak sah dan hanya merupakan boneka Washington. Taliban hanya mau duduk dengan Amerika Serikat.

Di sisi lain, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo, juga sudah berubah sikap. Sebelumnya dia mengatakan bahwa hanya pemerintahan Ghani yang punya legitimasi untuk berunding dengan Taliban. Kini Pompeo mengaku siap bergabung di meja runding.

Pompeo bahkan bersedia mendiskusikan posisi pasukan internasional di Afghanistan.

Pewarta: ANTARA
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018