Partner of FM World Whatspp : 081261775397
Pembayaran dengan Transfer BCA, Mandiri

Bank Indonesia proyeksikan ekonomi tumbuh

 Bank Indonesia proyeksikan ekonomi tumbuh 5,2-5,6 persen 2019

Jakarta (ANTARA News) – Bank Indonesia memproyeksikan pertumbuhan ekonomi di 2019 berada pada kisaran 5,2 persen-5,6 persen, atau sedikit lebih rendah dari perkiraan pemerintah 5,4 persen-5,8 persen.¬†“Pertumbuhan ini didorong oleh meningkatnya investasi dan beberapa aspek ekspor yang membaik,” kata Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, saat mengikuti rapat dengan Badan Anggaran DPR di Jakarta, Kamis. Ia mengatakan, meski saat ini terdapat tekanan eksternal yang bisa menganggu kinerja perekonomian, masih terdapat peluang untuk mendorong kegiatan ekonomi pada 2019. Namun, dalam situasi penuh gejolak seperti sekarang, ia memastikan fokus jangka pendek yang bisa dilakukan bersama dengan pemerintah adalah menjaga stabilitas perekonomian.¬†“Dengan tekanan global, tidak ada pilihan lain selain kebijakan pro stabilitas,” kata Perry. Ia menyatakan, Bank Indonesia dalam jangka menengah telah menyiapkan empat langkah prioritas kebijakan untuk mendorong kinerja pertumbuhan ekonomi.¬†Instrumen itu antara lain relaksasi kebijakan makroprudensial, akselerasi pendalaman pasar keuangan, mendorong pertumbuhan sektor perumahan dan meningkatkan pembiayaan infrastruktur dari swasta. Dalam kesempatan ini, Wardijo juga menyampaikan proyeksi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS di 2019 pada kisaran Rp13.800-Rp14.000 per dolar Amerika Serikat, atau lebih rendah dari perkiraan pemerintah Rp13.700-Rp14.000 per dolar Amerika Serikat. Meski demikian, proyeksi Bank Indonesia mengenai laju inflasi sama dengan perkiraan pemerintah pada 2019, yaitu 3,5 persen plus minus satu persen.

Pewarta: Satyagraha Editor: Ade P Marboen COPYRIGHT © ANTARA 2018